Wednesday, May 12, 2010

Teknik praktis pengajayaran EYL


Teknik praktis pengajayaran EYL

Dalam melaksanakan kegiatan pengajaran di kelas, guru memerlukan persiapan dengan memperhatikan tujuan, strategi, isi, atau bahan ajar serta butir-butir evaluasi atau assessment. Untuk menyampaikan bahan ajar dan melatih keterampilan berbahasa diperlukan cara-cara atau teknik yang praktis, bervariasi, dan menarik.

Dibawah ini akan dibahas tentang bagaimana teknis-teknis praktis pengajaran eyl.


1.      Listen and Repeat

Teknik ini dapat dilaksanakan dalam pembelajaran menyimak, berbicara, maupun membaca. Dalam teknik ini, guru mengucapkan sesuatu kepada dan siswa hanya mendengarkan. Kemudian guru mengucapkan lagi dan siswa diminta mengulang apa yang diucapkan oleh guru. Contoh:

Teacher: “Listen and repeat”

              It’s a dog.

2.      Listen and Do


Dalam kegiatan ini, guru mengucapkan suatu ungkapan atau perintah, siswa mendengarkan baik-baik kemudian siswa melakukan apa yang dikatakan guru. Siswa menanggapi atau memberikan respons dengan melakukan apa yang dikatakan guru.

Contoh:

Teacher: “stand up, please”

            (siswa berdiri)

3.      Question and Answer

Teknik ini dapat diterapkan dalam pembelajaran menyimak dan berbicara. Untuk tingkat awal, kegitan dapat dilakukan dengan guru mulai bertanya dan memberi contoh jawabannya. Kemudian siswa menirukan, setelah itu guru bertanya, dan meminta siswa menjawab.

Contoh:

Teacher: “Are you studying?”

Jawaban : Yes, I am atau No, I’m not.

4.      Substitution

Dalam menerapkan teknik ini, guru menghilangkan salah satu bagian kalimat dan meminta siswa untuk mengganti dengan kata lain yang sejenis. Teknik substitution ini dapat diterapkan dalam pembelajaran menyimak, berbicara, penambahan kosakata, dan tata bahasa. Untuk menerapkan teknik ini, guru dapat menggunakan alat bantu berupa flashcards, flipcards, poster, atau benda sesungguhnya (realia).

Contoh:

Let’s ……………

            Count

            Sing

            Go

5.      Draw and Colour

Kegiatan ini adalah kegiatan menggambar dan mewarnai setelah mereka mengenal beberapa kata, benda, dan warna. Gambar yang diberikan dapat disesuaikan dengan apa yang disenangi siswa atau apa yang dimiliki. Demikian pula tentang warna disesuaikan dengan konteks atau kenyataan yang ada dalam dunia nyata.

Contoh:

Draw a carrot. It’s orange.

(siswa menggambar dan mewarnai)

6.      Listen dan Identify

Guru dapat melatih siswa dua bunyi yang hamper sama dengan cara yang menarik, misalnya dengan “minimal pairs” untuk bunyi vowel dan konsonan tertentu.

(1)               (2)

Eat         it

Pen       pan

Guru mengucapkan eat, siswa mengidentifikasi one, kalau guru mengucapkan it siswa menyebut two. Hal ini dilakukan beberapa kali agar siswa menjadi biasa dan dapat membedakan bunyi vowel yang hampir sama.

7.      See Dofferences

Kegiatan ini melatih siswa melakukan observasi untuk menemukan persamaan dan perbedaan dua benda atau gambar. Kegiatan semacam ini untuk melatih ketelitian dan merupakan kegiatan yang menyenangkan bagi siswa kelas renda.

8.      Kegiatan Berpasangan(in-pair)

Kegiatan yang dilakukan oleh siswa secara berpasangan atau berdua dapat melatih siswa berinteraksi dan berkomunikasi. Kegiatan ini akan memicu siswa untuk berinteraksi dan belajar menghargai pendapat orang lain.

Dalam kegiatan yang dilakukan secara berpasangan, siswa berlatih sampai mereka benar-benar siap untuk berinteraksi atau bertanya jawab tentang suatu hal.

Contoh:

Student a :  May I use you pencil?

Student b :  No, I’m sorry. I only have one.

9.      diskusi kelompok

kegiatan ini melatih siswa agar saling menghargai teman, belajar mendengarkan pendapat orang lain, dan mengemukakan pendapat kepada kelompok. Dikusi kelompok selalu berangkat dari problem solving. Oleh karena itu, instruksi guru harus jelas dan dapat dipahami oleh siswa serta guru memberi problem pada kelompok untuk didiskusikan dan dicari solusinya.

10.  Pembelajaran Kooperatif

Ada beberapa unsur dalam cooperative learning antara lain:

a.       Adanya saling ketergantungan yang bersifat positif.

b.      Saling interaksi atau tatap muka.

c.       Adanya komunikasi antara anggota kelompok.

d.      Adanya tanggung jawab sebagai anggota atau perseorangan.

e.       Adanya evaluasi proses secara kelompok,

f.        Ada unsure information gap yang membuat anak merasa belajar, dari tidak tahu menjadi tahu.

Dalam kegiatan ini, guru harus bersifat adil, penuh perhatian, dan aktif membantu. Dalam kelas EYL, kelompok dapat bekerja sama untuk membuat laporan atau tugas yang diberikan guru, misalnya mengisi teka-teki silang (puzzle) atau membuat daftar nama binatang yang ada di kebun binatang setempat.

11.  Questioning and Inquiry

Kedua strategi ini sering dilakukan bersama-sama. Bertanya dilakukan oleh guru untuk mendorong, membimbing, dan menilai kemampuan berpikir siswa. Kegiatan inquiry diawali dengan kegiatan pengamatan kemudian bertanya, lalu ia menganalisis dan akhirnya membuat kesimpulan. Contoh kegiatannya adalah: di halama sekolah ada pohon besar, siswa mengamati dan mencari informasi pohon apa?, umurnya berapa tahun?, apakah buahnya dapat dimakan?, dan sebagainya dengan menggunakan bahasa inggris yang sederhana.

12.  Pemodelan dan Demonstrasi
Pemodelan merupakan strategi untuk memberikan contoh kepada siswa bagaimana meraka melakukan, belajar, dan membuat sesuatu. Untuk kelas rendah kegiatan pemodelan dan demonstrasi ini dapat berupa pronunciation drill. Misalnya, untuk konsonan /th/ gur dapat mendemonstrasikan bagaimana pelafalan kata three dan thank dengan benar dan jelas.

13.  Concept Mapping

Kegiatan ini biasanya digunakan untuk melatih siswa mengaitkan suatu konsep atua sesuatu yang sudah diketahui dengan konsep lain atau hal-hal lain yang erat hubungannya.

Contoh:

Concept  :  Vegetable

Question :  What is a begatable?

(kemudian guru membimbing siswa membuat definisi vegetable).

“ A vegetable is a plant, or part of a plant, we eat”

Can you mention name some vagatables?

(siswa secara brainstoriming menyebutkan nama sayuran)


14.  Brainstorming

Brainstorming merupakan strategi yang dapat dipakai untuk mengaktifkan siswa. Bila guru minta seluruh kelas memberikan ide atau menyebutkan ide atau menyebutkan contoh sebanyak-banyaknya dalam waktu yang singkat maka guru melakukan brainstorming.

15.  Outdoor Activity

Kegiatan pembelajaran tidak harus selalu dilakukan di dalam kelas. Sekali-kali siswa perlu diajak ke luar kelas untuk lebih mengenal lingkunga yang ada di sekitaranya. Kegiatan di luar kelas dapat memperkaya perbendaharaan kosakata anak-anak sebab ada hal-hal yang tidak atau belum diajarkan di kelas. Selain itu, secara berkelompok siswa dapat berinteraksi dengan anggota kelompoknya.



Kesimpulan

Menghadapi atau mendidikan kelas EYL sangat dibutuhkan kepandaian dan kesabaran seorang guru. Metode yang kita lakukan dalam mengajar harus tepat dan terarah serta menyenangkan agar kegiatan pembelajaran dapat berjalan dengan lancer. Pemilihan teknik belajar harus diperhatikan dan disesuaikan dengan kebutuhan. Ada beberapa teknik praktis pengajaran EYL seperti: Listen and Repeat, Listen and Do, Question and Answer,  Substitution, Draw and Colour, Listen and Identify, See Differences, kegiatan berpasangan (in-pair), Group Discussion, Cooperative Learning, Questioning and Inquiry, Pemodelan dan Demonstrasi, Concept Mapping, Brainstorming, and Ourdoor Activity.




Share this post
  • Share to Facebook
  • Share to Twitter
  • Share to Google+
  • Share to Stumble Upon
  • Share to Evernote
  • Share to Blogger
  • Share to Email
  • Share to Yahoo Messenger
  • More...

0 komentar

:) :-) :)) =)) :( :-( :(( :d :-d @-) :p :o :>) (o) [-( :-? (p) :-s (m) 8-) :-t :-b b-( :-# =p~ :-$ (b) (f) x-) (k) (h) (c) cheer

 
© 2011 Jaringan Ilmu Pengetahuan | 2012 Templates
Designed by BlogThietKe Cooperated with Duy Pham
Released under Creative Commons 3.0 CC BY-NC 3.0
Posts RSSComments RSS
Back to top